Friday, December 24, 2004

:: Namanya Wan ::

Namanya Wan. Berumur 23 tahun. Anak bongsu
daripada 8 adik beradik. Dikelilingi oleh 2
abang, 5 kakak dan ibubapa. Sekali imbas,
tiada yang pelik pada Wan, hidup dalam keluarga
yang besar di sebuah kampung. Namun apa yang
tak kena pada Wan ialah pepatah yang dipegang
'Dalam setandang kelapa, pasti ada yang rosak'.

Dibesarkan oleh ibubapa yang mementingkan
pendidikan menyaksikan abang-abang dan
kakak-kakak Wan berusaha keras untuk menyambung
pelajaran ke peringkat lebih tinggi, bukan
setakat sekolah menengah, namun Wan hanya
menghabiskan sekolah menengah sahaja, tidak
berminat untuk ke peringkat lebih tinggi.

Disaat abang-abang dan kakak-kakaknya hanya
bercakap mendatar dengan ibubapa, nada suara
Wan lebih tinggi dari nada suara ibubapa.
Disaat abang-abang dan kakak-kakak membina
kehidupan, Wan memilih untuk tidak melakukan
apa-apa untuk hidupnya.

Dimanakah silapnya? Mengapa berbentuk lain
sedangkan dari acuan yang sama? Mengapa Wan
tak mampu berfikir dengan matang? Atau
abang-abang dan kakak-kakak Wan terlalu sibuk
mengubah dunia sehingga adik seorang terpesong
dari landasan.....?

Kisah Wan ini bukan lah Wan seorang, malah
ramai lagi 'Wan' diluar sana yang menunggu
untuk diselamatkan oleh orang-orang seperti
'abang-abang' dan 'kakak-kakak' Wan. Namun apa
yang boleh 'abang-abang' dan 'kakak-kakak'
ubah, jika Wan sendiri yang menolak perubahan.
Setakat memandang dari kejauhan dengan mata yang
berair, dada yang sebak, hati yang runsing
tidak akan dapat mengubah apa-apa. Akhirnya,
ibubapa yang sepatutnya diusia begini aman di
kelilingi anak-anak, terpancar kerunsingan di
wajah....

Friday, December 17, 2004

:: mimpi ::

Jika mimpi pun bermimpikan realiti
maka tak perlulah bermimpi lagi
namun
jika yang ada hanyalah mimpi
haruskah ia dirampas oleh realiti?

Sunday, December 12, 2004

:: kita - SO7 ::

Disaat kita bersama
Diwaktu kita tertawa menangis merenung oleh cinta
Kau cuba hapuskan rasa
rasa dimana kau melayang jauh dari jiwaku juga mimpiku

Biarlah
biarlah hariku dan harimu
Terbelenggu satu lewat ucapan manismu

Dan kau bisikkan kata cinta
Kau telah percikkan rasa sayang
Pastikan kita seirama
Walau terikat rasa hina

Sekilas kau tampak layu
Jika kau rindukan gelak tawa yg warnai lembar jalan
Kita reguk dan teguklah mimpiku dan mimpimu
Terbelenggu satu lewat ucapan janjimu

Friday, December 10, 2004

:: Pelangi Petang ::

Kumeniti awan yang kelabu
Kutempuhi lorong yang berliku
Mencari sinar yang menerangi
Kegelapanku

Kupercaya pasti suatu masa
Sang suria kan menyinar jua
Membawa harapan yang menggunung
Bersamanya...

Engkau tiba bagaikan pelangi
Tak bercahya namun kau berseri
Tapi cukup menghiburkan
Hati ini

Seharian waktu bersamamu
Tak terasa saat yang berlalu
Bagai pelangi petang kau kan pasti
Pergi jua...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...